Monday, October 27, 2014

Bismillah

Ya Rahman
Ya Rahim

-------------------------------------------------------------------

Tempat Tinggi Yang Aku Damba


Merangkak, bertatih dan berjalan perlahan
bila mahir aku mula berlari
dan datarannya makin condong
tak mampu lari lagi
aku mendaki

Sukarnya aku yang mahu rasa
Sakitnya aku yang mahu ke sana
Kerna aku percaya di puncak itu bahagia
Kerna aku percaya di puncak itu ada harga yang tinggi nilainya
Nilai diri bagi membeli dunia

Rupanya makin tinggi makin kecil ku lihat ke bawah
makin kecil tubuhku dalam hutan rimba
makin kecil diriku dalam lautan nan luas
makin kecil diriku seperti debu di padang pasir
makin kecil aku rasa

Tak besar mana
Tak tinggi nilai mana

Di mata tuhan kita bukan siapa-siapa

Tempat tinggi yang aku damba
rupanya adalah
bertemu Dia
di taman bahagia

Sunday, October 26, 2014

Katalah Apa Sahaja

Bismillah.

Ya Rahman
Ya Rahim

---------------------------------------------------------------------------------------------
Katalah Apa Saja

Takkan bisa manafsir hati
Takkan bisa membaca minda
Biarpun ilmu kau tinggi setara psikologis bijaksana
Kerna pada pada akhirnya hanya tuhan yang tahu hatiku

Kau tahu betapa lemah kuat jiwa ini?
Kau tahu betapa keras rapuh hati ini?

Aku tak tahu
Kau pun apatah lagi manakan tahu

Tapi tuhan tahu
Dia kenal aku lebih dari diriku sendiri

Berhenti menyangka-nyangka
Takut  tersangka buruk pada tuhan akhirnya

Saturday, October 25, 2014

Tentang Aku, Tentang Cinta dan Tentang Dia

Bismillah.

Ya Rahman
Ya Rahim
----------------------------------------------------------------------------------

Ini ketentuan.

Aku, telah kau lapangkan masa untuk meneroka apa yang aku pinta
Aku, terasa sesak adakala kerana ketakupayaan mengurus dunia kecilku masa
Lantas aku, menikmati seadanya sambil berusaha merencana

mungkin ada yang Kau mahu aku belajar
sebelum aku benar-benar belajar
mungkin Kau sengaja menguji keazaman dan keamanahanku
pada janji, pada cita, pada cinta dan pada segala

kerna akhirnya aku tahu
aku sedar amat
apapun yang berlaku ia adalah tentang Aku,
Tentang Cinta dan Tentang Dia

Monday, November 18, 2013

AUDITOR JADI MOTIVATOR

"Puan, saya hargai usaha puan yang bersungguh-sungguh hendak menyelesaikan masalah. Tahniah kerana puan telah mengambil inisiatif. Namun tindakan puan ini akan lebih baik hasilnya jika dibuat secara berpasukan dan dirujuk kepada penyelia puan. Saya cadangkan supaya puan menyemak kembali baki stok dan mengemaskini semula kad stok bersama beberapa orang rakan yang akan membantu puan nanti. Saya akan memberikan tempoh masa untuk pembetulan dilakukan dan untuk itu puan perlu menandatangani borang NCR (Laporan Ketaakuran). Saya harap puan jangan berputus asa, jangan rasa tertekan sebab ada rakan-rakan yang akan membantu puan nanti. Jaga kesihatan ya puan." Aku lihat ada cecair bergenang di kelopak matanya........itu adalah pertemuan empat mata antara kami.

Dia menurunkan tandatangan dengan rela dan aku membantu menuliskan punca-punca ketaakuran yang berlaku.

Ini sesungguhnya aktiviti yang paling aku tidak suka. Meminta auditi menandatangani borang NCR. Tambahan lagi bila diberitahu oleh penyelianya yang auditi ini mengalami kerosakan kedua-dua buah pinggang. Dia perlu mencuci buah pinggang dan melakukan aktiviti rawatan sendiri iaitu dengan memasukkan sejenis cecair melalui satu lubang yang ditebuk secara tetap di bahagian perutnya, setiap enam jam sekali. Allahu Allah....Besar sungguh ujian hamba Allah ini.  Ujian yang pasti sama sekali tidak mampu aku tanggung. Ini ujian untuknya, ini kifarah untuknya.

Pesakit ini mungkin telah hilang motivasi kerjanya. Dia akan lebih "down" dan takkan boleh meningkat lebih baik jika tidak dikendalikan secara berhemah. Dia perlu dibantu.........

Sehari sebelum itu:

Aku diberitahu bahawa dia telah memegang tanggungjawab tersebut sejak tahun 2008. Tapi tugasnya tidak pernah sempurna. iaitu sebelum dia jatuh sakit lagi. Jadi tugas tersebut tidak sempurna bukanlah kerana sakitnya tapi kerana sikapnya (dia telah dilabelkan).

Berdasarkan semakan kami telah temui kad stok yang mengandungi pendua (lama dan baru)! Contohnya stok bagi kertas warna A4 di kad stok baru rekodnya sama dengan jumlah fizikal. Tetapi terdapat kad stok lama yang bakinya tidak seimbang. Tidak sepatutnya ada dua kad stok dengan jenis stok yang sama!

Aku meminta ahli pasukanku supaya mendapatkan penjelasan daripada auditi ini.

Katanya dia telah bercuti panjang iaitu selama 2 bulan. Apabila dia kembali bekerja, kad stok itu sudah carca marba. Dia tidak tahu berapa banyak transaksi yang tidak direkodkan dan jumlahnya tidak seimbang. Oleh kerana pening dengan situasi itu dia telah mengasingkan semua stok yang bakinya tidak seimbang. Kemudian apabila masuknya stok baru bagi tahun 2013, dia telah membuka kad stok baru. Akibatnya hampir semua stok yang ada mengandungi kad stok pendua iaitu lama dan baru.

Semasa auditor menyemak dia hanya menunjukkan kad stok yang baru. Ahli pasukan saya pula telah menemukan selonggok stok lama yang tidak ada rekodnya. Akhirnya dia menunjukkan kad stok yang lama. 

Dia melakukannya tanpa merujuk penyelia. Dia melakukannya kerana hendak menyelesaikan masalah. Dia melakukannya kerana dia rasa itu yang betul dan terbaik.

Aku pula cuba memahami tindakannya itu sebagai satu usaha menyelesaikan masalah, suatu inisiatif dan juga sebagai tindakan yang diambil dengan niat untuk memperbetulkan apa yang salah.
Tetapi ianya telah melanggar Proses Kerja yang telah diISOkan. Orang lain menyalahkannya dan melabelkan dia. Tetapi bagiku urusan ini tidak akan selesai jika kita menoleh ke belakang. Kesilapan perlu diperbetulkan dan individu tersebut perlu bantuan. Bukan sahaja sokongan moral tetapi juga bantuan tenaga bagi membolehkan dia dapat menyelesaikan tugasnya.

Maka aku telah memberikan cadangan kepada penyelianya seperti berikut:

1. Hanya satu kad stok bagi setiap jenis/item stok diwujudkan. 
2. Stok lama dan baru perlu dikira, diselaraskan dan direkodkan.
3. Auditi perlu dibantu dan tidak boleh melakukannya seorang diri.
4. Satu pasukan taskforce perlu diwujudkan untuk membantu.
5. Auditi tidak boleh disisihkan dalam usaha ini, dan tugasnya tidak boleh diambil alih serta merta. 

Auditi seorang yang sedang menderita sakit, tetapi masih datang bekerja. Dia terpaksa melakukan rawatan memasukkan cecair sewaktu di pejabat dengan menumpang salah satu bilik pegawai kerana tiada tempat yang sesuai dan privasi. Dia sangat memerlukan sokongan. Aku tidak akan membiarkan self-esteem yang sedia rendah itu jatuh ke paras yang lebih rendah. Aku bertanggungjawab membantunya dan membantu pihak pengurusan.

Aku memang auditor tetapi aku juga boleh menjadi motivator. Kerana hanya itu yang aku mampu.

Semasa exit meeting segalanya berjalan lancar. Aku memuji-muji usaha auditi dan meminta pasukan diwujudkan bagi membantu beliau melakukan kerja-kerja mengemaskini stok tanpa menyebut kesilapan yang telah dilakukan. Sementelah hal itu telah dibincang di luar mesyuarat bersama penyelianya. 

Semasa di lapangan terbang aku telah menitipkan sms kepada Puan Penyelia yang baik hati itu.

"Salam puan, saya akan berlepas sekejap lagi. Terima kasih di atas segala kerjasama puan. Segala usaha dan kebaikan puan dalam menambahbaik sistem pentadbiran dalam organisasi ini merupakan ibadah yang besar ganjarannya di sisi Allah s.w.t. Saya doakan puan dan rakan-akan beroleh keberkatan hidup dan dirahmati Allah." 

Friday, November 15, 2013

DEMI CINTA

Bismillahhirrahmanirrahim...

Menulis semula. Bersungguh-sungguh. Demi CINTA. Mampukah aku istiqamah?

Seingat aku, aku hanya menulis bersungguh-sungguh sekitar tahun 2006 - 2008. 

Aku juga masih ingat ugutan ala-ala sayang dari seorang sahabat wangiku seorang ini, yang dia akan print dan bukukan tulisanku diblog dan hantar pada penerbit...

Malu, ya memang adakala aku malu jika blog aku dibaca lebih-lebih lagi oleh orang yang dikenali. Bukankah seorang penulis mesti berani dengan apa yang ditulisnya? Bukankah seorang penulis mesti berani dan bertanggungjawab pada setiap apa yang ditulisnya?

Dan hari ini, demi janji sempena HIJRAH dan demi janji sempena ulang tahunku yang ke-37 tahun, aku mahu menulis semula. Menulis dengan jujur dari hati. Menulis demi mengumpul royalty dunia dan akhirat. 

Semoga usahaku dan usaha sahabat-sahabat wangiku dirahmati Allah s.w.t. Demi cinta pada Allah dan Rasul, demi cinta pada ilmu, aku mahu teruskan menyebar ilmu, meskipun ia hanya sebesar debu di padang pasir. 

Barakallah!

Friday, September 13, 2013

kasih sayang ada di mana-mana - biar gambar berbicara

Ya Allah jadikanlah ukhwah ini sebagai medan untuk kami berkasih-sayang dan berbuat kebaikan demi mengejar Syurgamu. Satukanlah hati-hati kami agar kami sentiasa bersama di dunia ini demi kerana cinta kepadamu Ya Allah. Kumpulkanlah kami di perkampungan abadimu kelak. Ameen Ya Rabbal Alameen..




Thursday, June 6, 2013

FASA BARU

Pertama, exam terakhir bagi melengkapkan 12 credit hours, selesai semalam. Selepas ini bolehlah fokus kepada penulisan tesis.
Kedua, program training untuk top management ditangguhkan ke selepas raya. Dapatlah bernafas sikit. Adalah hikmahnya tu.
Ketiga, baru dapat emel hari ni telah dilantik pula mengganggotai Jawatankuasa Anugerah Koperasi sempena HKN 2013. Dalam senarai tu akulah officer paling junior, ada gaya nak kena buat kerja secretary. Boleh baca dah minda Pengerusi Jawatankuasa yang juga merupakan ex-boss aku Datuk D.
Keempat aku nak fokus dengan kerja untuk setengah tahun kedua ini, dan juga spend more time with Sara! Yay. Program outstation bukan bebanan, aku usung Sara sekali pergi outstation bersama kanda.
Last but not least, Aku ingin berlapang dada dan berbahagia.

Terima kasih Allah!

Puteri Maisarah demam, umi pula semalam berperang dengan exam. Hari ini umi cuti demi Sara!