Monday, June 27, 2016

Memori Raya Pertama Puteri Maisarah

Bismillah...

Lama sungguh tak jenguk tempat ni. Bersawang sudah. I will make may come back soon. Supaya nanti Sara boleh baca catatan Umi di di sini.

Tak lama lagi kita akan menyambut Hari Raya Aidilfitri. So umi nak imbas balik kenangan raya Sara yang pertama. Masa ini Sara berumur 10 bulan dan baru pandai berjalan. 

Terima kasih sayang...., kehadiran Sara sangat bermakna dalam hidup umi an ayah.











Monday, January 4, 2016

Rumah kita

http/www.realiferochester.com/activities.html

Saya simpan link ini dalam senarai link blog saya dah lama dah...

Sebenarnya inilah yang pernah saya impikan. Sebagai pelabur hartanah, pernah tak kita fikir nak buat macam ini bila kita dah tua-tua nanti?

"Suatu ketika nanti kita sangat sibuk sehingga anak-anak nak jumpa kita pun kena buat temujanji!" Kata sahabat.

"Kita takkan pernah menyimpan harapan untuk anak-anak jaga kita sepanjang masa kerana kita terlalu sibuk dengan kerja kebajikan dan aktiviti dalam circle kita untuk masyarakat."

Ya, itu impian kita, kan sahabat?

Membaca blog ini buat saya mengingat diri sendiri, nanti komuniti pesara dari golongan profesional juga akan wujud di Malaysia. Kita bina ikut acuan kita.

Mimpi sampai langit ketujuh!

Sunday, January 3, 2016

40 tahun

2015 yang penuh santai dan sesekali ada juga ribut emosi datang melanda.
Banyak perkara baik berlaku, sedikit-sedikit ujian yang masih mampu dihadapi. Alhamdulillah.

Tahun ini aku memasuki usia 40 tahun. Jika Allah izinkan, masih banyak yang aku mahu perjuangkan.

Mahu menamatkan pengajian Phd dengan jayanya tahun ini.
Mahu membahagikan lebih banyak kasih sayang dan berbuat baik tanpa berkecil hati.
Mahu meningkatkan amalan ibadah yang selalu tercicir kerana urusan dunia.
Mahu berkongsi ilmu hartanah dan memberi kesedaran kepada lebih ramai wanita.

Pembuka tirai 2016 kami mulai dengan menziarah pusara arwah emak mertua yang selalu aku rindu dan juga pusara arwah bapa mertua yang tidak pernah aku kenali. Ia cukup untuk mengingatkan aku bahawa apa juga yang kita perjuangkan di dunia ini, akhirnya ia akan jadi saham kita di sana, itu pun jika ada.

Maka wajarlah aku bermuhasabah serta menilai kembali perjuanganku selama ini bertuhankan apa? Semoga aku dan kita semua mampu istiqamah, berbuat sama seperti  apa yang diniat, semata-mata kerana Allah s.w.t.

40 tahun, timeline baru bermula. Aku masih orang yang sama.
Dari naif menjadi terampil. Allah kurniakan jejak-jejak menuju kedewasaan yang begitu bermakna.

Terima kasih pengalaman.



Monday, June 1, 2015

Doa Sahabat

Bismillahirrahmanirrahim...

Yang aku perlukan kala ini hanya doa
Meskipun engkau jauh, doakan aku sahabat
Jika engkau dekat, kongsikankan semangatmu sahabat

Sungguh, kau sebahagian aku.
Ikatan jiwa yang kita sahaja dapat merasainya

Ya Allah, jagalah hati kami.


Friday, May 15, 2015

Duniawi Ukhrawi

Bismillahhirrahmaanirrahiim...

Semoga Allah s.w.t terus memberi kekuatan, dan mengekalkan aku dalam lingkungan kekuatan ini. Kekuatan yang tidak aku perolehi dengan sendiri tetapi ia datang dari orang-orang yang sentiasa ada di sisi, dan yang jauh tetapi sering melekat di hati.

You know who you are.

Dan tatkala aku mula goyah, sering kalian datang dan membantu aku supaya kekal gagah. Datang dekat padaku, atau dari jauh kalian kirimkan doa.

You know who you are.

Ada masa sebagai manusia yang bertaraf hamba, kita akan penat. Duniawi buat kita kecewa. Pada ketika itulah, rasa mahu berlari kepada Tuhan begitu kuat. Terasa mahu melupakan duniawi. Mahu bercinta denganNya sahaja.

Tetapi, apakah itu benar dan betul? Atau sebenarnya  jentera syaitan sedang mengapi-apikanmu dengan kemalasan? 

Bantu aku sahabat, you know who you are.

Wednesday, May 6, 2015

Catatan untuk Sahabat Wangi Ahli Syurga.

Entah kenapa semalam aku jadi celaru dan buntu. Tinggal dua hari lagi Mesyuarat Jawatanuasa Penyeliaan. Namun aku syik memikirkan Puteri Maisarah. Proses rawatan yang memakan masa dua tahun, ujian demi ujian yang perlu dilalui buat aku bimbang, malah tidak tahu keputusan bagaimana yang harus diambil.

"Engkau terlalu fikirkan Sarah!" Leter sahabatku ini tatkala dia aku hubungi bagi mencari jalan keluar.

Sambungnya lagi,"Engkau lupa siapa pemilik kita? Jangan sampai cintakan anak sehingga melebihi cinta Allah! Sekarang nampaknya engkau terlalu risau kerana engkau lebih cintakan anak dari tuhan!" Berdesing telingaku.

"Mungkin betul apa yang engkau katakan. Adakala aku rasa mahu tinggalkan semua yang sedang aku lakukan sekarang. Aku hanya mahu menjaga Sarah sepanjang masa."

"See! Engkau telah lulus banyak ujian dalam hidup. Ujian perkahwinan, ujian persahabatan, ujian susah tak ada duit. Pendek kata semua engkau dah rasa. Semua tu bukan apa-apa lagi. Tapi kini Allah beri ujian baru. Ujian anak. Kenapa? Supaya engkau semakin dekat denganNya."

Kali ini aku tidak terkata apa. Yang mampu aku sambut hanya dengan berkata. "Ya..."

"Sekarang jangan buat apa-apa pun. Pergi ambil wuduk, buat solat istikharah dan mengaji. Bukalah mana-mana halaman Al Quran dan baca. Minta pada Allah. Minta Allah beri jalan, beri petunjuk. Aku cuma boleh cakap sebab aku dalam keadaan stabil, cuba kalau aku yang kena. Masa itu engkau tolong ingatkan aku, marahkan aku, leterkan aku." Ayat ini bukan sekali aku dengar. Ada masa aku juga mengingatkan dia perkara yang sama.

Sahabat wangi. Aku sayang kau kerana Allah. Leterlah aku yang selalu lupa ini...

Tahu apa jadi selepas itu? Aku segera ambil wuduk. Aku dirikan solat, selesai solat aku mohon doa pada Allah bersungguh-sungguh. Kemudian aku ambil musyaf Allah dan aku buka halamannya. Ketika itulah entah kenapa aku teringat ayat yang selalu aku sebut dan catatkan dalam status facebook.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang engkau dustakan?

Aku baca Surah Ar-Rahman. Hanya beberapa ayat mampu aku baca, kemudian air mataku berhamburan. Suaraku jadi tersekat-sekat berselang seli dengan tangis. Sehinggalah ayat yang kubaca tidak lagi dapat disebut dengan sempurna. Hidung sumbat. Nafas tersekat-sekat. Aku hentikan bacaan seketika dan menangis sepuas-puasnya. Aku luahkan perasaan kepada Allah.

Wahai pemilik semesta alam, 
tunjukkan aku jalan, 
jalan yang lurus, 
yang engkau redai...

Apabila perasaanku kembali reda, aku teruskan bacaan semula.

Petang itu entah kenapa terasa ingin berkongsi rasa dengan Grup Whatsup KAAS (Keluarga Angkat AsSalihin) Ramai pula yang mendoakan kami. Ustaz Salleh yang merupakan admin group tersebut menawarkan diri untuk membantu mengubati Sarah. Allahu Ya Allah...Beliau meminta aku menghantar mesej secara peribadi kepada beliau.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang engkau dustakan?

Lewat petang itu, aku tiba-tiba teringat pengetua sekolah Sarah iaitu Dr. Aishah ada memaklumkan tentang sejenis makanan tambahan yang boleh membina kembali sel-sel dalam badan termasuk sel-sel otak. Aku segera pm beliau. Tidak berapa lama selepas itu dia menghubungi aku. Mungkin inilah jalan yang Allah beri. Mungkin inilah jalan alternatif daripada membiarkan Sarah terus menjalani ujian demi ujian, kemudian diberikan ubat-ubatan mengandungi bahan kimia. Inilah jalan yang Allah buka....

Semoga Allah permudahkan urusan kami.

Malam itu aku tidurkan Sara sambil berniat, "Ya Allah, kejutkan aku malam ini, aku mahu solat dan menulis tesis"

Tepat jam 2 pagi, kanda yang terjaga dari tidur mengejutkan aku. Aku segera bangun dan mengambil wuduk. Aku dirikan solat dan aku minta lagi padaNya, "Ya Allah berikanlah aku jalan, permudahkan urusanku Ya Allah." Tanpa aku menyebut secara spesifik apa yang aku mahu, kerana aku yakin Allah tahu apa yang ada dalam hatiku.

Usai solat laptop aku buka, perlahan-lahan aku meneliti satu demi satu artikel jurnal sambil cuba mengolah ayat demi ayat. Aku terus menulis sehinggalah azan subuh berkumandang. Manakala hidung semakin sumbat, segera aku makan ubat yang agak kuat bagi mengatasi nafas yang semakin tersekat-sekat. Usai solat subuh, segera aku kejutkan kanda. Aku baringkan tubuh di sisi Sarah. Mata letih sangat rasanya...

Allah! sudah jam 8.45 pagi. Aku terlena dengan nyeyak sekali penangan ubat selsema yang di makan.

"Sarah, bangun nak, sekolah! Sarah, bangun sayang." Sara masih tidak mahu bangun. Anak ini tidur lewat malam tadi. Jam 11 malam masih mahu menemankan aku belajar. Nah, inilah akibatnya. Salah umi juga bukan?

Aku segera mandi dan menunaikan solat Dhuha, padaNya aku merayu lagi, "Ya Allah, permudahkanlah urusan kami Ya Allah, tunjukkanlah jalan."

Pagi ini Sara lewat ke sekolah tadika. Puas aku memujuk dan memandikannya, kemudian memujuk pula agar minum jus  yang aku ambil dari Dr. Aishah. Bukan mudah memujuk Sara. Pagi dan malam Sara perlu diberi CellMaxx. Ia sejenis makanan tambahan dari algae yang 100% tiada bahan kimia. Rasanya seakan buah peach yang aku bancuh dengan menggunakan air ECPI. Ini usaha, ini ikhtiar. Semoga Sarah akan sembuh Ya Allah.

Sara tiba di sekolah tadika pada jam 9.30 pagi. Aku pula terus bersarapan. Sekitar jam 10.30 pagi saat aku melalui surau di kawasan kediamanku, aku nampak beberapa orang wanita keluar dari pintu pagar. Hati terdetik mahu bertanya. Teringat pesan emak sewaktu balik kampung tempohari, "Kalau kita cari masa lapang, masa tidak akan pernah lapang."

Tidak semena-mena tangan terus memusing stereng, menuju ke parkir tepi jalan hadapan surau. Kaki aku melangkah teruja. Salam yang kuberikan bersambut.

"Saya ingin menyertai jemaah wanita surau ini. Mahu ikuti kelas pengajian anjuran surau." Aku terus sahaja menyampaikan apa yang telah lama terbuku di hati.

"Oh, boleh...marilah dik. Ini jadual bulan ini" laju sahaja wanita yang memperkenalkan dirinya sebagai Kak Wan menghulurkan kertas jadual kepadaku. Aku teliti jadual itu satu-satu. Setiap hari kelas bermula jam 9.30 pagi. Hanya hari Isnin, Rabu, Khamis dan Jumaat sahaja ada kelas pengajian.

"Oh, ada kelas tafsir pada hari Isnin, seronoknya. Memang sudah lama saya mahu sertai kelas tafsir, tetapi sebelum ini saya bekerja, baru sekarang jadual saya fleksibel,"Kataku penuh teruja.

Wanita-wanita yang kebanyakannya sebaya ibuku senyum memandang ke arahku.

"Tetapi mesti kakak sudah belajar banyak, sudah jauh ke depan."

"Eh, tidaklah. Kelas tafsir ini baru bermula. Baru satu surah iaitu Surah Al-Mulk yang kami belajar. Itu pun baru sepuluh ayat." Kata seorang lagi kakak yang meminta aku memanggilnya ibu.

Allahu Allah, inilah yang aku cari-cari. Sebelum ini ada sahabat mengajak aku belajar, tetapi kuliah tafsir di hari minggu. Ia memang agak sukar bagi aku.

Malam tadi aku tidak tidur sampai ke subuh kerana menulis tesis tanpa henti. Pagi ini Sarah lewat ke sekolah. Rupa-rupanya kelewatan itu mengandungi hikmah. Ada pertemuan sudah di atur Tuhan.

Sahabat, benar katamu, yang aku perlu adalah meminta sahaja padaNya. Kerana kita ini hamba.



Wednesday, February 4, 2015

Catatan Buat Ahli Syurga Puteri Maisarah.

Bismillah,

Sara yang umi dan ayah sayangi,

Bulan ini merupakan bulan yang amat mencabar buat umi. Sara masuk sekolah tadika, umi pula perlu menghadiri mesyuarat Jawatankuasa Penyeliaan Phd kali pertama. Dalam masa yang sama tahap kesihatan Sara tidak begitu baik. Selama tiga minggu berturut-turut Sara mengalami demam panas waktu malam. Demam dua hari, baik dan minggu depan demam lagi. Sungguh umi dan ayah sangat risau. Kami bergilir berjaga malam menjaga Sara. Kejadian Sara diserang sawan yang konik sehingga tidak sedar diri Disember tahun lepas benar-benar menerbitkan fobia dan kebimbangan yang teramat sangat terhadap Sara yang kami sayangi.

Bulan ini juga, umi dan ayah mula merancang masa depan Sara dengan begitu teratur. Demi melihat Sara berjaya dunia dan akhirat, kami berhasrat untuk menyekolahkan Sara di sekolah tahfiz. Beberapa tinjauan yang dibuat, akhirnya umi dan ayah memilih sekolah tahfiz di Bangi untuk menghantar Sara belajar kelak. Maka bermulalah pencarian hartanah di Bangi. Umi berhasrat membeli rumah yang hampir dengan sekolah Sara bagi memudahkan urusan menghantar dan mengambil Sara di sekolah kelak. Rumah itu juga akan menjadi kediaman kita sekeluarga dan Sara akan membesar di sana. Kata ayah tempatnya damai dan sunyi serta majoriti penduduknya melayu. Kediaman yang sederhana dan selesa. Insya Allah, semoga Allah permudahkan urusan persekolahan Sara kelak. Semoga impian ayah dan umi untuk membesarkan Sara sebagai seorang hafizah akan dimakbulkan Allah sw.t.

Sara yang umi dan ayah sayangi,

Sara adalah dunia umi dan ayah kini. Seluruh kehidupan ini umi abadikan untuk melihat Sara membesar dengan sihat dan juga berjaya dunia akhirat, Insya Allah.

Umi ayah sayang Sara sangat-sangat. Sayang Sara hingga ke Syurga. Semoga di sanalah tempat berkumpulnya kita untuk selama-lamanya.