Thursday, October 27, 2011

I order, You follow

Pasangan sama-sama anak sulung dalam keluarga mempunyai banyak persamaan. Antaranya suka memerintah dan mahu semua orang dengar dan ikut cakapnya. Aku dan kanda ada persamaan itu. Bukan mudah untuk kami menyesuaikan diri tentang perkara yang satu ini. Makan tahun jugaklah. Banyak orang kata anak sulung dan anak ketiga juga tak sesuai....entahlah. Kalau dulu di awal perkahwinan kami boleh gaduh besar kerana masing-masing "keras kepala" dan nak menang tapi kata orang selepas melalui banyak fasa pembelajaran akhirnya secara sendiri penyesuaian itu berlaku dan kami pun tak sedar bila. When I order, You follow. When You order, I follow....Jarang sekali kami bercanggah dalam satu masa...selalu bila aku cakap, kanda akan dengar. Dan bila time dia cakap aku dengar....Kadang kami boleh ketawa selepas bercanggah pendapat, boleh ketawa selepas bergaduh. Bukan apa mengenangkan betapalah kami ni loving couple yang sangat berbeza. Soal bahasa yang indah-indah toksah cakaplah. Dia akan kata aku dan aku akan kata dia...mengata dulang paku serpih, mengata abang adik yang lebih. Apa taknya perangai kami sama dalam banyak perkara.....

Kata orang dalam perkahwinan itu ada pasang surutnya. Tapi hubungan aku ibarat bermula dari kosong, bermula dari sukar. Menangis dulu ketawa kemudian, dan masa depan tak tahulah apa yang akan berlaku tapi aku tahu dan jelas dengan niat aku. Tiada yang lain hanya untuk memperolehi redha Allah s.w.t.

Sebenarnya banyak juga orang yang bercinta sakan sebelum kahwin dan kemudian menemukan pelbagai cabaran setelah beberapa tahun berkahwin. Puas ketawa dan kemudian menangis. Apa pun bagi aku aku hidup ini takkan sempurna dan kita takkan jadi matang kalau tak melalui segala cabaran itu. Life is beautiful by our own definition...definisi aku mudah...masa ketawa...nikmatilah sepuasnya...masa menangis, menangislah sepuasnya. Tapi pastikan terus bangun dan mara! Meski pun jatuh dan kena bangun lagi...merangkak, bertatih...what so ever...teruslah berjuang. Life is too short....mudah-mudahan setiap usaha kita akan berhasil mengubah hidup kita dan memudahkan laluan kita ke syurga, Insyaallah!

Monday, October 17, 2011

NAFSU

MARAH itu nafsu. Hari ini aku melihat bagaimana perhubungan yang dibina berpuluh tahun, persahabatan, persaudaraan dan permuafakatan berakhir hanya kerana kuasa dan pangkat. Manusia sanggup melupakan segala memori susah payah bersama, suka duka bersama, dan saat jatuh bangun bersama demi mengecapi kejayaan yang akhirnya memporak-porandakan hubungan yang terbina sekian lama. NAFSU. Semua kerana nafsu. Pada saat kita marah, pada saat kita sakit hati kita akan melakukan apa sahaja demi memuaskan nafsu kita, termasuk memutuskan hubungan silaturrahim. Kerananya ada ibu dan anak tidak bercakap, adik beradik bermasam muka dan persahabatan terlerai begitu sahaja. Kerana satu isu atau suatu peristiwa, kita tega melupakan segala momen manis sekian lama dan melepaskan kemarahan, dendam dan serta apa sahaja yang boleh dan merosakkan segalanya. Just like that, berbaloikah???



Cukup insaf melihat peristiwa depan mata. Cukup untuk mengingatkan diri aku sendiri. Bahawa saat aku menimbang untuk marah atau melepaskan marah....Fikirkan akibat dan juga perkara yang penting yang mungkin akan terkorban kerana kegagalan aku mengawal perasaan. Once the damages has been created, it is not easy to repaire...INGAT.



Kita marah kerana gagal melawan nafsu. Kita sedih kerana tidak redha...kita semua, berusahalah beremosi dengan bijak. Hal-hal emosi ini akan kerap menjengah. It is part of our life. Normal untuk beremosi, tapi jangan terbawa-bawa...

Bila aku baca ni, aku harap aku akan ingat...maklumlah kita manusia selalu lupa!

Monday, October 3, 2011

Berdua

Bulan ini, Oktober, dengan rasminya bangah dan puan menantu akan pindah. Meskipun mereka sudah memindahkan barangan secara berperingkat sejak awal September lalu. Maka aku dan kanda dengan rasminya tinggal berdua. Sejak kahwin, kami tak pernah tinggal berduaan. Maklumlah aku kahwin dengan seorang bapa tunggal tiga anak. Dan selama tujuh tahun ini seorang demi seorang anak berkahwin dan berpindah. Boleh dikatakan anak yang baru berkahwin akan tinggal dengan kami dulu. Lepas dua tahun baru pindah....Jadi kesimpulannya kami tak pernah tinggal berduaan selama ini. Pun begitu hari minggu anak cucu masih bertandang...taklah sunyi sangat pun. Hari kerja rumah ni macam hotel. Balik rumah untuk dinner dan kemudian tidur...


Kanda sudahpun submit borang anak angkat. Oh bukan submit tapi borang tersebut diambil sendiri oleh Dato' SUPOL di pejabat kanda. Malah beliau berjanji kami akan diberi priority dan diberi peluang memilih sendiri anak angkat kami kelak. Kanda yang menyiapkan segala dokumen lampirannya, termasuk menaip surat iringan. Aku cuma sediakan dokumen aku jer...Bersungguh-sungguh benar kanda kali ini. Ya Allah, inikah saatnya??? Seperti lorong itu menjadi lurus dan terang untuk kami lalui....


Ya Allah, kau permudahkan segalanya bila tiba saatnya...aku bersyukur dan berserah kepadamu. Dan kanda, diapun turut teruja...kami bercakap mengenainya setiap hari sekarang...seperti satu topik wajib sebelum tidur...yang tak sengaja dibangkitkan. Kami mula fikirkan beberapa masalah yang harus kami hadapi bersama (bukan fikir yang seronok sahaja tau). Bila bersedia menerima komitmen baru maka dua-dua pihak mesti sedia berkorban. Contohnya kataku...garuan mungkin kurang sikit kot hahaha....


Insyaallah... mudah-mudahan menjadi kebaikan kepada kami bertiga!