Friday, January 27, 2012

TAK PERNAH BERMIMPI

Ada perkara-perkara yang berlaku dalam hidup ini, tak pernah sekali pun aku bermimpi mengenainya.


Semasa zaman remaja, aku banyak bermimpi tentang cita-cita, harapan dan juga membayangkan sesuatu yang ingin aku realisasikan jadi kenyataan.


Yang aku harap sangat-sangat tak satu pun menjadi kenyataan seperti aku mimpikan. Tapi banyak juga perkara yang aku capai yang tak pernah ku bermimpi pun selama ini...


Dan aku menerima apa yang tak pernah aku sangka-sangkakan. Aku percaya ramai dari kita, maksud lagi ramai lagi orang lain di luar sana sama seperti aku...


Aku, tak pernah bermimpi untuk mendaki tangga demi tangga untuk mencapai tahap yang aku perolehi ini..betapa payahnya. Bulan hadapan aku akan mendaftar sebagai pelajar Phd, sungguh aku tak percaya!


Aku tak pernah bermimpi malah memikirpun untuk mengharungi kegagalan dalam perkahwinan dalam usia muda dan terpaksa mengusung gelaran janda yang paling aku takuti malah ngeri untuk menyebutnya..


Aku tak pernah bermimpi untuk diperisterikan oleh seorang lelaki yang memberikan aku gelaran segera umi, wan dan juga datin...tak pernah terfikirpun yang hidup aku akan berubah sejauh ini kerana selama ini aku hanya memikirkan kehidupan yang serba serbi sederhana..


Aku sering mimpikan sebuah unit keluarga yang lengkap dan sederhana...hingga kini aku tak tahu apakah impian itu akan jadi kenyataan...Allah tak mahu memberi lagi, aku redha perancangannya...


Aku sering mimpikan berhujah di gelanggang mahkamah sejak remaja lagi...dan kini aku hanya mampu menonton mereka di gelanggang yang sama...kerjaya ini bukanlah kerjaya impian malah tak pernah ada dalam kamus hidupku...tetapi inilah rezeki yang Allah aturkan untukku...


Aku sering mimpikan yang indah-indah, tapi keindahan itu tidaklah jauh dari hidupku, cuma aku mendapat taman yang lain untuk aku nikmati keindahannya, bukan taman yang sangat-sangat aku dambakan itu...


Kehidupan kita semua sama...ada yang lebih dan ada yang kurang, janganlah berputus asa dari rahmatNya..

Thursday, January 26, 2012

HATI

6.50 petang, tingkat 14, Sunway Putra...




Masih di sini, cuba melupuskan sebahagian tugasan yang tertunggak sejak minggu lepas.




Hati...agak berkecamuk. Antara semangat yang berkobar-kobar dan kebosanan. Benarlah, menerajui hati adalah bukan SENANG. Kerana hati adalah raja....Jika elok hati maka eloklah semua anggota.




Oh, aku tak sabar-sabar mahu penuhkan hati aku dengan ilmu baru...tak sabar-sabar mahu mulakan kuliah. Aku sudah mula pandai bosan dengan kehidupan indah kuniaan Allah ini. Benarlah aku ini hamba yang tak reti nak bersyukur. Astaghfirullah...




Pagi ini, mewakili Puan Pengerusi ke mesyuarat mingguan kerana beliau masih bercuti CNY. Mesyuarat hari ini dimulai dengan sepotong ayat dari Al Quran beserta maksudnya, yang sedikit sebanyak memberi penawar kepada hatiku ini. Aku suka! Suka sangat kalau setiap kali meeting dimulai dengan cara begini...(terima kasih kepada KSP yang mewakili TPE hari ini mempengerusikan mesyuarat!)




Dari Surah Huud...lebih kurang begini aku faham huraiannya, jika kita niat bekerja kerana dunia, maka Allah akan berikan dunia...namun rugi di akhirat kerana tiada pahala untuk apa yang kita kerjakan itutapi jika kita bekerja kerana akhirat maka Allah akan kuniakan kita kedua-duanya, dunia dan akhirat..Insyaallah...




So, hati yang berbolak-balik ini, sedarlah..kau tu jadi macam ni mesti sebab terlebih fikirkan dunialah ni...Na'auzubillah...




Ya Allah...perbetulkan niatku...sucikan hatiku Ya Allah...




Aku mahu belajar bukan kerana mengejar dunia...aku mahu penuhkan dadaku dengan ilmu dan mengangkat darjat umatMu Ya Allah...mudah-mudahan dengan ilmu dan gelaran yang bakalku sandang kelak, dapat aku mencurahkan setitis ilmu ini buat manfaat umat sejagat, kerana aku tahu ilmuMu terlalu luas, dan aku bukanlah sesiapa...

Friday, January 6, 2012

JANUARI 2012

Lagi 5 tahun ke 40 tahun.
Sudah dalam kategori tua, berpengalaman dan matang bagi seorang wanita. Tapi adakala, sikap kebudak-budakan datang jugak, perangai tak matang muncul jugak...cepat-cepat patah balik, cepat-cepat recover.
********azam 2012***********

Setiap awal tahun kita berjanji macam-macam pada diri sendiri, ada yang siap declare pada orang lain. Bagus, ada azam, ada target. Aku? memanglah macam-macam nak buat, tapi eloklah lepaskan satu-satu. Bulan ni, sibuk dengan urusan wedding adik. Bulan Februari sebuk dengan hal pendaftaran semester pertama pengajian, dan jugak sebelum tu nak bawa mak dan ayah pi melancong. Bulan Mac dah start kuliah, Bulan April...dan seterusnya sibuk mengejar KPI kerja yang dibayar gaji tiap-tiap bulan nilah...lepas tu ramadan...raya....dah hujung tahun....pulak.
So azam aku ni...nak buat semua tu lah...at my level best. Ya, jugak nak diet sikit, berat dah naik tahap obes ni..takut...
Oh ya, aku juga berhasrat melaksanakan satu training program, dalam kepala sudah merangka-rangka modul dan penceramah yang bakal aku panggil. Salah seorangnya ialah Ustaz Zaharuddin. I wish he could come to give a talk about Islamic Financing issues. Currently there are so many issues arised. Especially, cases in Tribunal, sukar nak rujuk previous cases, setakat ni yang kami jumpa pun sivil cases yang againts Bank Islam. So...macam -macam kat kepala aku ni nak buat tau...
Syaitan pun mula mengipas-ngipas. Dia ada di mana-mana mengajak supaya aku jangan rajin...jangan berusaha, kerja lebih kurang sudahla...kau bukan nak naik pangkat pun...haishhh ...
Saat berbincang dengan rakan sekerja (my junior that has become my superior) hehehe...Aku tanya soalan simple jer...why kita tak buat garis panduan yang jelas pasal early settlement on Islamic Financing. And why we keep on kata, its on agreement...semak jadual IBRA...they have signed an agreement..
Kalau aggreement tu jelas-jelas menindas....Islam ke tu? Kalau untungnya berlipat ganda, Islam ke tu? Zaman kini ramai orang guna perkataan Islam untuk kepentingan diri sendiri, untuk menarik perhatian orang ramai...pembiayaan islam, pembiayaan yang halal, kami ada panel syariah...riba itu haram...jadi pilihlah pembiayaan "cara Islam".
Aku betul-betul nak bercakap dengan orang yang arif. Kalau organisasi ini sendiri gagal sediakan garis panduan yang jelas, sampai ada orang boleh manipulate perkaraan "cara Islam" itu. Dan kemudian menindas pihak yang naif dan lemah...Islam ke tu?
Aku kata ini bukan cara Islam...ini lebih teruk dari cara kafir. Sedangkan riba itu haram, but at least bila kita buat early full settlement, they will recalculate the loan and give us rebate. At least!!! Bukan aku sokong riba, maksud aku skim pembiayaan Islam mesti lebih baik dan lebih competative! baru orang hormat Islam. Tak dela wujud case kat sivil court si polan si polan lawan Bank Islam..ya Allah...ujian apakah ini.
Janganlah kita badan yang ada authority ni biarkan orang tak bertanggungjawab menyalahgunakan dan membusukkan "cara Islam" yang syumul ini...Aku tak boleh terima tu!
Saat bos aku yang non-muslim tanya...Inikah cara Islam? Bukankah cara Islam lebih baik dari sistem konvensional dan lebih adil??? And she ask me the best method to count for the settlemet, for her decision. Aku nak rujuk kat mana?
Patutkah aku tak bersetuju dengan dia sebab memang ia berlaku dalam kalangan masyarakat ini??? Dan ada bukti pun. Kat mana aku nak letak muka aku yang berjuang mengatakan sistem pembankan Islam adalah yang terbaik...adil dan tidak menindas, tapi dalam masa sama ada orang yang guna istilah itu untuk mengaut keuntungan melampau!!!
Ada banyak kes di mana apabila pemohon membuat penyelesaian awal pinjaman mereka yang mengikut kaedah Islam, mereka dikehendaki buat bayaran penuh harga jualan tangguh. Dengan alasan dalam perjanjian macam tu. Both party dah setuju dengan harga dalam perjanjian. So adilkah perjanjian itu? Betulkah kaedah pengiraan full settlement yang mengambilkira unearned profit itu??? Ini lebih teruk dari skim riba.
Jadi bukankah tanggungjawab organisasi yang aku sayangi ini untuk membenteras kejadian seperti ini? Dan mengeluarkan garis panduan atau peraturan sewajarnya? menguatkuasakan undang-undang kepada orang yang menyalahgunakan kemudahan ini?
Entah apalah aku merepek nikan...sebenarnya aku rasa macam tak lepas tanggugjawab aku di sini, melihat ramai orang yang tertipu dan tertindas atas sebab kenaifan mereka tentang memasuki kontrak..But I can't save the world. Tapi aku pun nak buat sesuatu supaya kesedaran itu dapat meresap dalam jiwa masyarakat....meskipun sedikit ilmu dapat aku kongsikan, tak mengapa sebab aku tau memang I can't save the world!
Hakikatnya aku pun terlibat juga.
Contohnya loan rumah aku, ambil skim Al-Bai Bithamin Ajil, kadar keuntungan (harga jualan tangguh) lagi tinggi kadar untungnya berbanding faedah (riba). Monthly installment pun tinggi... Yang selamatnya ialah, jika aku lambat bayar...atau hutang aku tertangguh...interest takkan naik. So aku selamat kat situkan? Sedangkan dalam sistem riba, kalau hutang kita tertunggak, interestnya akan naik,naik dan naik....itulah yang dikatakan riba itu menindas. Tapi jangan tak tau, sekarang ni golongan ni dah pandai...dalam perjanjian cara Islam, depa create pulak penalty...if lambat bayar...kena penalty. Ada beza ke dengan interest yang makin naik tu? hahaha...again penggunaan istilah....dan juga akad of course!
Dalam Islam kita kena tepati janji. If kita beli barang cara jualan harga tangguh (hutang) dan janji nak bayar instalment sebelum 5hb tiap bulan, kenalah tepati janji (kontrak) itu. Jadi kalau kita dah janji, then kita mungkir janji, berdosa tau. Itu menindas peniaga yang bagi pinjam kat kita, sebab barang kita dah ambik (sewa). Maka balasannya kat dunia kita kena denda (penalty). Kita pun dah setuju dalam kontak kita yang kita akan didenda jika lambat bayar...
Aku memang berusaha memilih sistem perbankan Islam sebab aku mahu jiwa aku tenang...dan memang jelas riba itu haram. Aku yang bayar tinggi ni...berusaha untuk melapangkan dada aku daripada prasangka. Aku pun pernah baca tulisan Ustaz Zaharuddin, katanya bahagian kita dah lepas, sebab kita pilih cara Islam. Tapi andai sistem itu tak sempurna (tak ikut Islam sepenuhnya seperti gelarannya) maka panel syariah bank berkenaan jawabla di akhirat besok. Kan??? Senang je kalau fikir macam tu...(tanpa fikir duit ratusan ribu yang kita kena bayar tulah!!!)
Tapi ada masa aku cemburu dengan kawan-kawan yang ambil skim konvensional ni...sebab depa bayar jauh lebih rendah dari aku...bukan sikit bezanya berpuluh ribu woiii..... jadi perasaan ragu-ragu aku ni hasutan syaitankah???
Patutkah aku halalkan aje beza puluhan ribu yang aku bayar ikut kaedah cara Islam itu??? Again ikutlah nasihat ustaz Zaharuddin, yang penting bahagian kita dah lepas.....Dunia ni memang tak adil, itulah hakikatnya. Dunia ni hanya akan sempurna kalau Islam itu dilaksanakan sepenuhnya, bukan separuh separuh.
Tulisan aku ni kontroversi ke?
Aku nak bagitau kat sini bahawa Islam telah menetapkan cara berniaga yang adil dan menang-menang...
Yang tak adil tu orang...yang berat sebelah tu orang...bukan Islam. Islam tu perfect!
Tapi adalah menjadi tanggugjawab badan berautoriti, macam opis kesayangan aku ni, macam Bank Negara, macam panel syariah bank-bank berkenaan termasuklah koperasi kredit yang terlibat memastikan produk pinjaman mereka ikut cara Islam yang betul...bukan yang bengkang bengkok!

Sekian. Minta maaf tak de hadis dan surah untuk aku quote kat sini sebab aku tak pakar nak berhujah bab-bab itu...nantilah aku tunggu komen dari Ustaz Zaharudin ok.