Friday, March 23, 2012

Kahwin dan Anak

Sejak semalam...sampailah ke malam ini, topik ini sahaja bermain di mulut aku....
Ada orang yang sangat konvensional pemikirannya
Haji N : Kesian dengan Cik H..tak kahwin...tak ada suami
Aku : Beruntung juga dia, di akhirat esok tak payah bersoal jawab urusan dia dengan anaknya, dengan suaminya, dengan mertuanya, dengan ipar duainya...
Nak beribadat sunat sebanyak mana, tak perlu minta izin...nak puasa ke, nak bangun solat tengah malam ke...untung Cik H
Haji N : Tapi dia tak ada zuriat...
Aku : Emak ayah saya ada 8 anak yang kesemuanya berkerjaya hebat...insyaallah kami tak pernah lupa pada mak dan ayah, tapi mak dan ayah kini tinggal berdua di kampung. Sakit pening jiran yang tengok, bukan kami. Bila ayah sakit, dia tak benarkan emak menelefon kami kerana bimbang akan menggangu kerja kami sementelah kami semua tinggal jauh. Bimbang menyusahkan kami untuk bersegera mengambil cuti dan balik ke kampung....saya sedih tapi tak mampu berhenti kerja lantaran banyak komitmen hutang! Nak ajak mak dan ayah tinggal bersama takkan mereka mahu kalau rumah di kampung lebih selesa dan mendamaikan!
Masalah kita ni bela anak dengan minda bahawa bila anak dah besar anak akan bela kita balik, bagi duit kat kita. Bela anak, didik anak, jadikan anak umat yang berilmu dan berjaya itu ibadah! Tapi jangan harap anak itu bayar balik kat kita...dan janga pula kata orang tak ada zuriat itu kesian.......pastikah anak kita akan bela kita??? Pasti??? Kalau anak kita sakit? Mati dulu? Tak berjaya dan tak berduit untuk bagi pada kita? Tak menjadi sebagai ujian Allah? belum lagi kalau anak kena queen control, anak jadi penagih dadah dan sebagainya atas ujian Allah kepada kita. bagaimana?
Dah tak ada zuriat ambillah anak angkat. Setahu saya cik H tu ada anak angkat.
Haji N : Kawan saya ambil anak angkat lelaki, supaya senang bergaul dengan suami dia, tahu-tahu suami dia meninggal. Dah problem dia nak duduk serumah dengan anak angkat dia.
Aku : Contoh ye, katalah saya ada anak angkat lelaki. Masa anak angkat tu dah dewasa, saya pun dah kerepot macam nenek kebayan...tak menarik, berkeredut seribu....tahap aurat saya pun dah berbeza. Jikalah saya sakit terlantar tua gayut begitu...agak-agaklah haram tak anak angkat lelaki saya menjaga saya...contohnya menolong membersihkan najis saya (minta simpang janganlah saya sakit menyusahkan orang bila dah tua nanti) Agak-agak perbuatan anak angkat lelaki saya tu menyentuh untuk merawat saya jatuh hukum haram ke...atau besar pahala dia dapat? Allah Maha mengetahui....Tuan haji kena baca banyak lagi ni..(tak nak komen dah takut salah keluar hukum)
Haji N : Tapi anak angkat kawan saya ni jadi penagih dadah...kesian dia
Aku : (senyum) Anak lelaki atau perempuan, memberi rezeki dan membesarkan anak angkat (anak yatim atau anak "malang") itu besar pahalanya. Tambahan lagi kalau dia besar jadi umat yang berguna....tapi kalau tak menjadi itu tanda Allah menguji dia...Barangkali kifarah kepada dia...dan mungkin jika dia tabah dan sabar serta redha...Allah mengangkat darjat dia!
Anak bukan jaminan kesenangan hari tua...orang yang ada anak...dah pandai sekolah ...berkerjaya....tak dapat juga menjaga kita...
Haji N : Anak saya berhenti kerja sebab nak jaga saya...masa saya sakit dulu.
Aku : Anak lelaki atau perempuan?
Haji N : Perempuan.
Aku : Dah berkahwin?
Haji N : Belum...
Aku : Kalau bujang oklah...kalau dah kahwin dan suami dia tak bagi...macamana? Kalau dia ada banyak tanggungan macamana?
Haji N : Betullah, saya ada kawan yang berenti kerja nak jaga suami. Tahu-tahu suami mati awal dan dia tak de kerja...anak ada tiga...susah hidup dia...
Aku : Sebab tulah....kahwin ke, andartu ke, beranak ke, tak beranak ke...soal penting kebahagiaan dan kesenangan hidup terletak pada diri sendiri dengan pertolongan Allah...jangan judge hidup orang tak cukup baik berbanding hidup kita atau sebaliknya...semua diatur Allah sempurna...
Aku pun start bentang projek masa hadapan aku....
On the way balik dari campus malam ni...aku membentang untuk kali keberapa dengan ciktiny...projek masa hadapan kami...Ya Allah makbulkanlah impian kami ini.
At least kami ada impian! Sebab tanpa impian, takkan ada cita-cita. Tanpa cita-cita takkan ada apa pun menjadi dalam hidup ni...Inilah jihad kami buat masa ini, menuntut ilmu. Dan jihad suami kami, mengizinkan isteri menuntut ilmu...malah menawarkan cuti memasak pada hari ada kuliah! Alhamdulillah...
Akhirnya, redha Allah jualah yang kita cari....

Monday, March 19, 2012

Dull

Yeap...sebab tak ada apa-apa yang menarik kebelakangan ini. Kuliah semester pertama pun tak cukup mengujakan hidup aku. Kadangkala aku seakan blur...Jam 6 petang hingga 9 malam bukanlah waktu produktif untuk minda aku menerima ilmu. Ia lebih kepada menghadirkan diri bagi memenuhi syarat...

Tidak cintakah aku dengan ilmu? Tentulah bukan kerana itu. Aku sememangnya suka membaca dan suka menghabiskan masa di perpustakaan. Tapi kuliah di sebelah malam benar-benar meletihkan sementelah di siang harinya aku bertungkus-lumus dengan amanah di tempat kerja. Mungkin juga aku sudah tidak fit sementelah peningkatan usia, dan benar, kurang senaman juga puncanya. Dulu sewaktu belajar peringkat ijazah..aku juga ke kelas malam...hampir setiap hari bermula jam 7 hingga 10 malam. Sempat pula balik ke rumah dan memasak hidangan ringkas untuk suami dan anak sebelum memandu ke kampus...selalu sampai lewat pula tu...still aku teruja amat dengan kehidupan begitu. Yalah..itu waktu usia 20an.

Barangkali aku masih mencari dan memposisikan momentum hidup aku. Maklumlah...lepas bersenang-lenang dua tahun....sejak tamat master dulu...ni nak belajar semula...Minda pula belum benar-benar dilestarikan untuk melalui hidup sebagai pelajar Phd sepenuh masa tetapi melakukannya secara separuh masa! Dalam erti kata lain enjin belum betul-betul panas. Maklumlah, aku ini memang suka memulakan sesuatu walau tak sepenuhnya bersedia. Selalu macam tu! Sebab aku percaya kita ni takkan pernah 100% bersedia dalam apa jua perkara pun. Selalu sahaja fikiran kita dikacau-bilaukan dengan penyakit keraguan, penyakit kemalasan dan pelbagai lagi. Yang penting melawan dan meredah terus...macam akulah, main redah je...kemudian usaha, doa dan tawakal...Allah kan ada...

Memangkah hidup aku agak dull tapi banyak juga keseronokannya...banyak sangat!

Monday, March 5, 2012

Ada apa pada EGO

Setahun yang lalu, aku ditukarkan ke Bahagian ini. Tak pernah aku jangka dan aku redha...Kehadiran aku, khabarnya sangat diinginkan oleh sekumpulan group management dan juga tak dipersetujui oleh sekumpulan group management yang lain. Asalnya aku tak tahu. Aku fikirkan dalam commitee penempatan pegawai di peringkat atasan ini, pastilah ianya collective decision. Mungkin group 2 menang tipis jadi tertransferlah aku. Aku yang jauh dari memikir dan juga tak pernah ambil tahu hal-hal politik di sini, mula belajar tentang sesuatu...dan merasainya....

Ketara sekali rasa itu tatkala aku hadir mewakili bos sewaktu mesyuarat....Aku asyik kena tembak jika bos 1 yang mempengerusikan meeting...Pula tu aku asyik di"highlight" jika bos 2 yang chair the meeting. Bos 1, tak pernah tegur aku jika berselisih apatah lagi senyum, bos dua pula rajin bertegur sapa denganku...Aku ni telah digroupkan ke???

To be frank, I never want to involved with their conflict...I never knew that there were a groups tried to build their legacy...maybe for the organization's benefit, or for their own benefit! I don't know and i don't care!!! But I care when people try to put me in the group. Honestly I knew nothing about this...I just want to do my best, I want to serve my organization, I want to serve people because that is my responsibility, and yes I got paid for it.

But, doesn't matter how much I try to motivate myself....iman goyang juga. Hati oh hati...

Tahun lepas, tekanan menyesuaikan diri dengan bos yang kuat kerja dan standard yang tinggi, masa dan usaha digandakan untuk produktiviti dua kali ganda....fokus membina karakter ketelitian dan zero defect, dan dalam masa yang sama asyik ditembak dan dimalukan dalam meeting tatkala mewakili bos.

Puas aku memujuk hati...inilah kifarahku...inilah kifarahku...Ya Allah, aku redha...ampuni aku...

Aku tahu mereka itu sangat tak suka bos aku...sangat-sangat gembira menantikan saat-saat tamatnya kontrak beliau. Tinggal tiga minggu sahaja lagi. Dan aku???

Aku tahu sebab utama aku dipilih ke sini dulu kerana mereka mencari orang yang boleh "handle" dia. Tak kisahlah...soal handle menghandle sebab aku kerja bukan untuk dia semata...aku digajikan oleh kerajaan Malaysia untuk berkhidmat dan menurut perintah...

Dan hari-hari yang aku lalui bukanlah mudah. Bayangkan pada suatu masa aku duduk di tempat duduk belakang kenderaan, pintu kereta dibukakan dan aku berjalan di atas red carpet diiringi para usheres ke meja VIP...duduk bersama Menteri....dan pada masa yang lain aku dimarahi di hadapan pihak-pihak, diperlakukan seperti typist yang tak berkelulusan SPM pun! Dan sungguh mereka ingat aku seorang typist!!! Bagaimana aku mengendalikan perasaanku waktu itu??? Aku telah meletakkan diri aku serendah rendahnya, dan ego ini aku buangkan jauh-jauh, tanpa mengangkat muka aku hanya meluah kata-kata baiklah, maaf, baiklah, maaf....Dan pada ketika itu aku sedar kenapa "orang terdahulu" cabut lari. Dan akulah yang terpilih menggantikan tempat itu!

Bayangkan kalau "orang biasa yang tak bertitle" pun cabut lari, inikan pula aku. Dan aku bersyukur kerana aku bertahan. Selalu aku tanamkan apa jua yang aku lakukan adalah untuk kebaikan kepada orang lain....Biarlah dia menginjak-injak maruahku (mungkin jua egoku) yang penting aku tidak dihukum Allah. Moga Allah mengampuni segala kesilapanku...aku redha jika ini kifarahku...

Di sini, saat aku melangkah setiap hari aku tinggalkan kehidupan VIP itu dan menjadi seorang pekerja yang taat. Tapi tetap aku tak bernilaikan??? Kenapa? Because they hated my boss so much and maybe they hate me too. Aku ke sini atas inisiatif group 2, dan group 1 mungkin ada pilihan lain...whatever!. I don't belong to any group. I'm not!!! Aku tak terlibat dalam "konspirasi" itu...

Sehari dua ini, rasa sedih dan marah mencengkam hati...bukan sebab apa pun. Sejak setahun lalu tak pernah sekali pun tuan pengerusi itu mahu senyum atau bertegur sapa denganku...tapi jika ada peluang dalam meeting hendak menembak aku sahaja. Dan aku yang mewakili bos selalu merasa apa jua yang aku laporkan bagi pihak bos semuanya tak baik...tak apalah...

Well, dunia ini ada karma...jika dia melayan aku dan beberapa lagi orang lain begitu just because we're not in his legacy list or what so ever...the things will come back, maybe not to him, but to his family members, to anak cucu cicit ...or come back to him! Allah maha melihat, maha mendengar, maha mengetahui...

Aku tidak berdendam...cuma aku sudah melalui banyak perkara dalam hidup ni...yang macam roda, sebab itu, tak kira di tempat mana aku berada aku selalu membawa diri aku seadanya...sebab kita bukan sesiapa! Kita ini semua hamba.

Aku tidak tahu ke mana hala tuju yang Allah akan bawa aku selepas ini, tapi apapun aku tahu perancangannya adalah yang terbaik, dan aku jua sentiasa berdoa yang terbaik.

Apalah ada pada ego. Bukankah ego itu nafsu...